Cerita Anak Lucu: Kumpulan Dongeng Humor untuk Si Kecil

sisca


Cerita Anak Lucu: Kumpulan Dongeng Humor untuk Si Kecil

Halo, adik-adik! Siapa nih yang suka cerita lucu? Pasti semuanya suka, ya? Nah, kali ini kakak akan berbagi cerita anak lucu yang bisa membuat adik-adik tertawa terpingkal-pingkal.

Cerita anak lucu ini bukan hanya menghibur, tapi juga bisa mengajarkan banyak hal kepada adik-adik. Misalnya, cerita tentang Si Kancil yang cerdik atau cerita tentang si Malu-malu yang pemalu. Dari cerita-cerita ini, adik-adik bisa belajar tentang pentingnya kejujuran, kebaikan hati, dan keberanian.

Jadi, siap-siap ya, adik-adik! Kita akan mulai dengan cerita anak lucu yang pertama.

cerita anak lucu

Dongeng humor anak-anak yang menghibur dan mendidik.

  • Lucu dan menggelitik
  • Mengajarkan nilai moral
  • Membantu anak belajar bahasa
  • Merangsang imajinasi anak
  • Mempererat hubungan orang tua dan anak
  • Menjadi hiburan yang sehat
  • Meningkatkan kecerdasan emosional anak

Jadi, jangan ragu untuk membacakan cerita anak lucu untuk si kecil. Selain menghibur, cerita-cerita ini juga bisa memberikan banyak manfaat bagi tumbuh kembang anak.

Lucu dan menggelitik

Cerita anak lucu biasanya dipenuhi dengan kejadian-kejadian yang tidak terduga dan menggelitik. Hal ini membuat anak-anak tertawa terpingkal-pingkal saat mendengarkannya.

  • Tokoh yang unik dan konyol

    Cerita anak lucu seringkali menampilkan tokoh-tokoh yang unik dan konyol. Misalnya, ada tokoh kancil yang cerdik, tokoh malik yang pemalu, atau tokoh kodok yang sombong. Tingkah laku dan dialog-dialog lucu dari tokoh-tokoh ini membuat anak-anak tertawa terbahak-bahak.

  • Situasi yang tidak terduga

    Cerita anak lucu juga sering menghadirkan situasi-situasi yang tidak terduga dan menggelikan. Misalnya, ada cerita tentang kancil yang berhasil menipu harimau, cerita tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani menyatakan cinta, atau cerita tentang kodok yang sombong tapi akhirnya jatuh ke dalam sumur. Situasi-situasi seperti ini membuat anak-anak tertawa terpingkal-pingkal.

  • Bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti

    Cerita anak lucu biasanya menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti oleh anak-anak. Hal ini membuat anak-anak dapat mengikuti jalan cerita dengan mudah dan menikmati ceritanya.

  • Ilustrasi yang menarik

    Banyak cerita anak lucu yang dilengkapi dengan ilustrasi yang menarik. Ilustrasi-ilustrasi ini membantu anak-anak untuk lebih memahami cerita dan membayangkan kejadian-kejadian yang diceritakan.

Semua unsur tersebut membuat cerita anak lucu menjadi cerita yang menghibur dan menggelitik bagi anak-anak. Anak-anak akan tertawa terpingkal-pingkal saat mendengarkan cerita-cerita ini dan mereka akan meminta Anda untuk membacanya berulang-ulang.

Mengajarkan nilai moral

Selain menghibur, cerita anak lucu juga bisa mengajarkan banyak nilai moral kepada anak-anak. Nilai-nilai moral ini disampaikan melalui tokoh-tokoh dan kejadian-kejadian yang diceritakan dalam cerita.

  • Kejujuran

    Banyak cerita anak lucu yang mengajarkan tentang pentingnya kejujuran. Misalnya, ada cerita tentang kancil yang selalu berkata jujur, meskipun hal itu merugikan dirinya sendiri. Ada juga cerita tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani berkata jujur tentang perasaannya. Cerita-cerita seperti ini mengajarkan anak-anak untuk selalu berkata jujur, meskipun itu sulit.

  • Kebaikan hati

    Cerita anak lucu juga sering mengajarkan tentang pentingnya kebaikan hati. Misalnya, ada cerita tentang kancil yang membantu kura-kura menyeberangi sungai, meskipun kura-kura itu pernah menipunya. Ada juga cerita tentang malik yang membantu kodok yang jatuh ke dalam sumur, meskipun kodok itu pernah mengejeknya. Cerita-cerita seperti ini mengajarkan anak-anak untuk selalu berbuat baik kepada orang lain, meskipun mereka pernah berbuat jahat kepada kita.

  • Keberanian

    Cerita anak lucu juga bisa mengajarkan tentang pentingnya keberanian. Misalnya, ada cerita tentang kancil yang berani melawan harimau untuk melindungi teman-temannya. Ada juga cerita tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani menyatakan cinta kepada gadis yang disukainya. Cerita-cerita seperti ini mengajarkan anak-anak untuk berani menghadapi tantangan dan tidak takut untuk memperjuangkan apa yang mereka yakini.

  • Persahabatan

    Banyak cerita anak lucu yang juga mengajarkan tentang pentingnya persahabatan. Misalnya, ada cerita tentang kancil dan kura-kura yang bersahabat meskipun mereka berbeda. Ada juga cerita tentang malik dan kodok yang bersahabat meskipun mereka sering bertengkar. Cerita-cerita seperti ini mengajarkan anak-anak untuk menghargai persahabatan dan selalu ada untuk teman-teman mereka.

Nilai-nilai moral yang diajarkan dalam cerita anak lucu dapat membantu anak-anak untuk tumbuh menjadi pribadi yang baik dan berakhlak mulia.

Membantu anak belajar bahasa

Cerita anak lucu dapat membantu anak belajar bahasa dengan berbagai cara. Pertama, cerita anak lucu memperkenalkan anak pada kosakata baru. Saat mendengarkan cerita, anak akan mendengar kata-kata baru yang mungkin belum pernah mereka dengar sebelumnya. Misalnya, anak mungkin mendengar kata “licik” dalam cerita tentang kancil yang menipu harimau. Anak mungkin juga mendengar kata “pemalu” dalam cerita tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani menyatakan cinta. Kata-kata baru ini akan memperkaya kosakata anak dan membantu mereka untuk berkomunikasi dengan lebih baik.

Kedua, cerita anak lucu membantu anak belajar struktur kalimat yang benar. Saat mendengarkan cerita, anak akan mendengar bagaimana kalimat-kalimat disusun. Anak akan belajar tentang subjek, predikat, objek, dan keterangan. Mereka juga akan belajar tentang penggunaan kata hubung dan tanda baca. Struktur kalimat yang benar ini akan membantu anak untuk menulis dengan lebih baik.

Ketiga, cerita anak lucu membantu anak belajar tentang penggunaan bahasa yang figuratif. Cerita anak lucu sering menggunakan bahasa figuratif, seperti perumpamaan, metafora, dan personifikasi. Bahasa figuratif ini membuat cerita menjadi lebih hidup dan menarik. Anak-anak akan belajar tentang arti bahasa figuratif ini dan mereka akan dapat menggunakannya dalam tulisan dan percakapan mereka sendiri.

Keempat, cerita anak lucu membantu anak belajar tentang budaya dan adat istiadat. Cerita anak lucu seringkali berlatar belakang budaya dan adat istiadat tertentu. Anak-anak akan belajar tentang budaya dan adat istiadat tersebut melalui cerita yang mereka dengarkan. Misalnya, anak mungkin belajar tentang budaya Jawa melalui cerita tentang kancil dan kura-kura. Anak mungkin juga belajar tentang budaya Sunda melalui cerita tentang malik dan kodok.

Dengan demikian, cerita anak lucu dapat membantu anak belajar bahasa dengan berbagai cara. Cerita anak lucu memperkenalkan anak pada kosakata baru, membantu anak belajar struktur kalimat yang benar, membantu anak belajar tentang penggunaan bahasa yang figuratif, dan membantu anak belajar tentang budaya dan adat istiadat.

Merangsang imajinasi anak

Cerita anak lucu dapat merangsang imajinasi anak dengan berbagai cara. Pertama, cerita anak lucu seringkali menampilkan kejadian-kejadian yang tidak terduga dan menggelitik. Kejadian-kejadian ini membuat anak berpikir kreatif dan membayangkan bagaimana kejadian tersebut bisa terjadi. Misalnya, anak mungkin membayangkan bagaimana kancil bisa menipu harimau atau bagaimana malik yang pemalu bisa menyatakan cinta kepada gadis yang disukainya.

Kedua, cerita anak lucu seringkali menampilkan tokoh-tokoh yang unik dan menarik. Tokoh-tokoh ini memiliki karakteristik yang khas dan perilaku yang tidak biasa. Anak-anak akan membayangkan bagaimana tokoh-tokoh tersebut terlihat, bagaimana mereka berbicara, dan bagaimana mereka bergerak. Misalnya, anak mungkin membayangkan kancil sebagai hewan yang cerdik dan lincah, atau membayangkan malik sebagai anak laki-laki yang pemalu dan pendiam.

Ketiga, cerita anak lucu seringkali berlatar belakang tempat-tempat yang fantastis dan ajaib. Tempat-tempat ini mungkin berupa hutan, gunung, sungai, atau bahkan dunia lain. Anak-anak akan membayangkan bagaimana tempat-tempat tersebut terlihat, bagaimana suasananya, dan apa saja yang ada di sana. Misalnya, anak mungkin membayangkan hutan sebagai tempat yang gelap dan menyeramkan, atau membayangkan gunung sebagai tempat yang tinggi dan megah.

Keempat, cerita anak lucu seringkali menggunakan bahasa yang figuratif, seperti perumpamaan, metafora, dan personifikasi. Bahasa figuratif ini membuat cerita menjadi lebih hidup dan menarik. Anak-anak akan membayangkan apa yang dimaksud dengan bahasa figuratif tersebut dan mereka akan menciptakan gambaran mental sendiri. Misalnya, anak mungkin membayangkan bahwa kancil adalah hewan yang “licik seperti rubah” atau bahwa malik adalah anak laki-laki yang “pemalu seperti kucing”.

Dengan demikian, cerita anak lucu dapat merangsang imajinasi anak dengan berbagai cara. Cerita anak lucu menampilkan kejadian-kejadian yang tidak terduga, tokoh-tokoh yang unik, latar belakang tempat yang fantastis, dan bahasa yang figuratif. Semua unsur ini membuat anak berpikir kreatif dan membayangkan berbagai hal.

Mempererat hubungan orang tua dan anak

Membacakan cerita anak lucu untuk anak tidak hanya menghibur dan mendidik, tetapi juga dapat mempererat hubungan antara orang tua dan anak. Berikut adalah beberapa cara bagaimana cerita anak lucu dapat mempererat hubungan orang tua dan anak:

  • Menciptakan waktu berkualitas bersama

    Ketika orang tua membacakan cerita anak lucu untuk anak, mereka menciptakan waktu berkualitas bersama. Waktu berkualitas ini memungkinkan orang tua dan anak untuk terhubung satu sama lain dan memperkuat ikatan mereka. Saat membacakan cerita, orang tua dapat memeluk anak, menciumnya, dan menatap matanya. Kontak fisik dan keintiman ini membuat anak merasa dicintai dan diperhatikan oleh orang tuanya.

  • Mendorong komunikasi yang terbuka

    Cerita anak lucu dapat mendorong komunikasi yang terbuka antara orang tua dan anak. Saat membacakan cerita, orang tua dapat bertanya kepada anak tentang pendapatnya tentang cerita tersebut. Anak juga dapat mengajukan pertanyaan kepada orang tuanya tentang cerita tersebut. Percakapan ini membantu orang tua dan anak untuk saling mengenal lebih baik dan memahami satu sama lain.

  • Mengajarkan nilai-nilai moral

    Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, cerita anak lucu dapat mengajarkan banyak nilai moral kepada anak-anak. Nilai-nilai moral ini dapat dibahas oleh orang tua dan anak setelah membacakan cerita. Orang tua dapat menjelaskan kepada anak mengapa nilai-nilai moral tersebut penting dan bagaimana cara menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Pembahasan tentang nilai-nilai moral ini membantu anak untuk tumbuh menjadi pribadi yang baik dan berakhlak mulia.

  • Menciptakan kenangan indah

    Momen-momen ketika orang tua membacakan cerita anak lucu untuk anak akan menjadi kenangan indah bagi anak-anak. Kenangan-kenangan ini akan tersimpan dalam hati anak-anak seumur hidup mereka. Ketika anak-anak tumbuh dewasa, mereka akan mengingat dengan sayang saat-saat mereka mendengarkan orang tua mereka membacakan cerita anak lucu.

Dengan demikian, membacakan cerita anak lucu untuk anak tidak hanya menghibur dan mendidik, tetapi juga dapat mempererat hubungan antara orang tua dan anak. Jadi, jangan ragu untuk membacakan cerita anak lucu untuk si kecil setiap hari.

Menjadi hiburan yang sehat

Cerita anak lucu dapat menjadi hiburan yang sehat bagi anak-anak. Cerita anak lucu tidak mengandung kekerasan, pornografi, atau konten yang tidak pantas lainnya. Cerita anak lucu juga tidak mengajarkan nilai-nilai yang buruk kepada anak-anak. Sebaliknya, cerita anak lucu mengajarkan nilai-nilai moral yang baik kepada anak-anak, seperti kejujuran, kebaikan hati, keberanian, dan persahabatan.

Selain itu, cerita anak lucu juga dapat membantu anak-anak untuk belajar bahasa, merangsang imajinasi mereka, dan mempererat hubungan mereka dengan orang tua. Dengan demikian, cerita anak lucu dapat menjadi hiburan yang sehat dan bermanfaat bagi anak-anak.

Berikut adalah beberapa manfaat cerita anak lucu sebagai hiburan yang sehat bagi anak-anak:

  • Mencegah anak-anak dari paparan konten yang tidak pantas

    Cerita anak lucu tidak mengandung kekerasan, pornografi, atau konten yang tidak pantas lainnya. Dengan demikian, cerita anak lucu dapat melindungi anak-anak dari paparan konten yang tidak pantas tersebut.

  • Mengajarkan nilai-nilai moral yang baik

    Cerita anak lucu mengajarkan nilai-nilai moral yang baik kepada anak-anak, seperti kejujuran, kebaikan hati, keberanian, dan persahabatan. Nilai-nilai moral ini penting untuk perkembangan anak-anak menjadi pribadi yang baik dan berakhlak mulia.

  • Membantu anak-anak untuk belajar bahasa

    Cerita anak lucu memperkenalkan anak-anak pada kosakata baru, membantu mereka belajar struktur kalimat yang benar, membantu mereka belajar tentang penggunaan bahasa yang figuratif, dan membantu mereka belajar tentang budaya dan adat istiadat.

  • Merangsang imajinasi anak-anak

    Cerita anak lucu menampilkan kejadian-kejadian yang tidak terduga, tokoh-tokoh yang unik, latar belakang tempat yang fantastis, dan bahasa yang figuratif. Semua unsur ini membuat anak berpikir kreatif dan membayangkan berbagai hal.

  • Mempererat hubungan anak-anak dengan orang tua

    Ketika orang tua membacakan cerita anak lucu untuk anak, mereka menciptakan waktu berkualitas bersama. Waktu berkualitas ini memungkinkan orang tua dan anak untuk terhubung satu sama lain dan memperkuat ikatan mereka.

Dengan demikian, cerita anak lucu dapat menjadi hiburan yang sehat dan bermanfaat bagi anak-anak. Cerita anak lucu dapat mencegah anak-anak dari paparan konten yang tidak pantas, mengajarkan nilai-nilai moral yang baik, membantu anak-anak untuk belajar bahasa, merangsang imajinasi anak-anak, dan mempererat hubungan anak-anak dengan orang tua.

Meningkatkan kecerdasan emosional anak

Cerita anak lucu dapat membantu meningkatkan kecerdasan emosional anak. Kecerdasan emosional adalah kemampuan seseorang untuk memahami dan mengelola emosi diri sendiri dan orang lain. Cerita anak lucu dapat membantu anak-anak untuk belajar tentang emosi yang berbeda, bagaimana cara mengenali emosi tersebut, dan bagaimana cara mengelola emosi tersebut dengan baik.

  • Mengenalkan anak pada emosi yang berbeda

    Cerita anak lucu seringkali menampilkan berbagai macam emosi, seperti kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, dan ketakutan. Anak-anak dapat belajar tentang emosi-emosi ini melalui cerita yang mereka dengarkan. Misalnya, anak mungkin belajar tentang kebahagiaan dari cerita tentang kancil yang berhasil menipu harimau, atau belajar tentang kesedihan dari cerita tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani menyatakan cinta.

  • Membantu anak untuk mengenali emosi mereka sendiri

    Cerita anak lucu dapat membantu anak-anak untuk mengenali emosi mereka sendiri. Saat mendengarkan cerita, anak-anak dapat membayangkan diri mereka sebagai tokoh dalam cerita dan merasakan emosi yang dialami oleh tokoh tersebut. Misalnya, anak mungkin membayangkan diri mereka sebagai kancil yang sedang merasa senang karena berhasil menipu harimau, atau membayangkan diri mereka sebagai malik yang sedang merasa sedih karena malu-malu.

  • Mengajarkan anak cara mengelola emosi mereka dengan baik

    Cerita anak lucu juga dapat mengajarkan anak-anak cara mengelola emosi mereka dengan baik. Dalam cerita anak lucu, tokoh-tokoh seringkali menghadapi berbagai tantangan dan masalah. Anak-anak dapat belajar dari cara tokoh-tokoh tersebut menghadapi tantangan dan masalah tersebut. Misalnya, anak mungkin belajar tentang cara mengatasi rasa takut dari cerita tentang kancil yang berhasil mengalahkan harimau, atau belajar tentang cara mengatasi rasa malu dari cerita tentang malik yang akhirnya berani menyatakan cinta.

  • Memberikan anak kesempatan untuk berekspresi

    Cerita anak lucu dapat memberikan anak kesempatan untuk berekspresi. Saat mendengarkan cerita, anak-anak dapat tertawa, menangis, atau menunjukkan ekspresi wajah lainnya. Mengekspresikan emosi dengan cara yang sehat dapat membantu anak-anak untuk mengelola emosi mereka dengan baik.

Dengan demikian, cerita anak lucu dapat membantu meningkatkan kecerdasan emosional anak. Cerita anak lucu mengenalkan anak pada emosi yang berbeda, membantu anak untuk mengenali emosi mereka sendiri, mengajarkan anak cara mengelola emosi mereka dengan baik, dan memberikan anak kesempatan untuk berekspresi.

FAQ

Hai adik-adik! Punya pertanyaan tentang cerita anak lucu? Jangan khawatir, kakak akan menjawab pertanyaan-pertanyaan kalian di sini.

Pertanyaan 1: Apa itu cerita anak lucu?
Jawaban: Cerita anak lucu adalah cerita yang dibuat khusus untuk menghibur anak-anak. Cerita anak lucu biasanya berisi kejadian-kejadian yang tidak terduga dan menggelitik, tokoh-tokoh yang unik dan konyol, serta bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti.

Pertanyaan 2: Apa manfaat membaca cerita anak lucu?
Jawaban: Membaca cerita anak lucu memiliki banyak manfaat, di antaranya menghibur, mengajarkan nilai moral, membantu anak belajar bahasa, merangsang imajinasi, mempererat hubungan orang tua dan anak, menjadi hiburan yang sehat, dan meningkatkan kecerdasan emosional.

Pertanyaan 3: Di mana aku bisa menemukan cerita anak lucu?
Jawaban: Adik-adik bisa menemukan cerita anak lucu di berbagai tempat, seperti buku cerita, majalah anak-anak, situs web, dan aplikasi cerita anak.

Pertanyaan 4: Siapa saja tokoh cerita anak lucu yang terkenal?
Jawaban: Ada banyak tokoh cerita anak lucu yang terkenal, di antaranya Kancil, Malu-malu, Kodok, dan Kura-kura.

Pertanyaan 5: Apa saja contoh cerita anak lucu?
Jawaban: Contoh cerita anak lucu yang terkenal adalah “Kancil Menipu Harimau”, “Malu-malu Jatuh Cinta”, “Kodok dan Sapi”, dan “Kura-kura dan Kelinci”.

Pertanyaan 6: Bagaimana cara menceritakan cerita anak lucu?
Jawaban: Untuk menceritakan cerita anak lucu, adik-adik bisa menggunakan berbagai cara, seperti membaca buku cerita, bercerita langsung, atau menggunakan boneka tangan.

Pertanyaan 7: Kapan waktu yang tepat untuk membacakan cerita anak lucu?
Jawaban: Waktu yang tepat untuk membacakan cerita anak lucu adalah sebelum tidur, saat perjalanan jauh, atau saat anak-anak sedang merasa bosan.

Nah, adik-adik, itulah jawaban dari beberapa pertanyaan tentang cerita anak lucu. Semoga bermanfaat ya!

Sekarang, kakak akan berbagi beberapa tips untuk membuat cerita anak lucu yang menarik. Simak baik-baik ya!

Tips

Adik-adik, ingin membuat cerita anak lucu yang menarik? Yuk, ikuti tips-tips berikut ini!

1. Ciptakan tokoh yang unik dan konyol
Tokoh adalah salah satu elemen penting dalam cerita anak lucu. Ciptakan tokoh-tokoh yang unik dan konyol, sehingga anak-anak akan tertawa terpingkal-pingkal saat mendengarkan cerita tentang mereka. Misalnya, adik-adik bisa menciptakan tokoh kancil yang cerdik, tokoh malik yang pemalu, atau tokoh kodok yang sombong.

2. Tambahkan kejadian-kejadian yang tidak terduga
Cerita anak lucu biasanya berisi kejadian-kejadian yang tidak terduga dan menggelitik. Hal ini membuat anak-anak tertawa terbahak-bahak saat mendengarkan cerita tersebut. Misalnya, adik-adik bisa menambahkan kejadian tentang kancil yang berhasil menipu harimau, atau kejadian tentang malik yang malu-malu tapi akhirnya berani menyatakan cinta.

3. Gunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti
Cerita anak lucu harus menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti oleh anak-anak. Hal ini bertujuan agar anak-anak dapat mengikuti jalan cerita dengan mudah dan menikmati ceritanya. Hindari menggunakan bahasa yang rumit dan berbelit-belit, karena anak-anak akan kesulitan untuk memahaminya.

4. Beri ilustrasi yang menarik
Ilustrasi dapat membantu anak-anak untuk lebih memahami cerita dan membayangkan kejadian-kejadian yang diceritakan. Oleh karena itu, tambahkan ilustrasi yang menarik dan berwarna-warni pada cerita anak lucu yang adik-adik buat. Adik-adik bisa menggambar sendiri ilustrasinya atau mencari ilustrasi yang sudah ada di internet.

Nah, itulah beberapa tips untuk membuat cerita anak lucu yang menarik. Selamat mencoba ya, adik-adik!

Sekarang, adik-adik sudah tahu banyak hal tentang cerita anak lucu, mulai dari pengertian, manfaat, hingga tips untuk membuatnya. Semoga artikel ini bermanfaat ya! Jangan lupa untuk membaca cerita anak lucu setiap hari, karena cerita anak lucu dapat menghibur, mendidik, dan meningkatkan kecerdasan emosional adik-adik.

Conclusion

Nah, adik-adik, sampai di sini dulu perjalanan kita tentang cerita anak lucu. Semoga artikel ini bermanfaat ya! Sekarang, adik-adik sudah tahu banyak hal tentang cerita anak lucu, mulai dari pengertian, manfaat, hingga tips untuk membuatnya.

Ingat ya, adik-adik, cerita anak lucu tidak hanya menghibur, tetapi juga mendidik dan meningkatkan kecerdasan emosional. Jadi, jangan lupa untuk membaca cerita anak lucu setiap hari. Adik-adik bisa membaca buku cerita, majalah anak-anak, atau mencari cerita anak lucu di situs web dan aplikasi cerita anak.

Selamat membaca cerita anak lucu, adik-adik! Semoga adik-adik selalu tertawa riang dan bahagia.

Sampai jumpa di artikel berikutnya!


Rekomendasi Herbal Alami :

Artikel Terkait

Bagikan:

sisca

Halo, Perkenalkan nama saya Sisca. Saya adalah salah satu penulis profesional yang suka berbagi ilmu. Dengan Artikel, saya bisa berbagi dengan teman - teman. Semoga semua artikel yang telah saya buat bisa bermanfaat. Pastikan Follow www.birdsnbees.co.id ya.. Terimakasih..

Tags

Ikuti di Google News

Artikel Pilihan

Artikel Terbaru

Story Terbaru